Followers

Sunday, November 1, 2015

Emosi Boneka - Buku Yang Lebih Dari Sekadar Buku



 “Tajuknya sahaja kelihatan indie,
Namun dalam buku ini ada hati,
Mohon dijaga ia sebaik-baik peribadi.”

            Sebuah buku yang berharga RM 30 tetapi isi kandungannya adalah tidak ternilai. Saya tertarik dengan satu buku yang dihasilkan oleh rakan seperjuangan dari fakulti yang sama tapi lain jurusan, yakni jurusan Sains Politik. Penulis buku ini bukan seorang yang biasa-biasa tapi seseorang yang mempunyai niat dan azam yang tinggi untuk mengubah dirinya serta orang lain melalui hasil karyanya dalam bukunya yang bertajuk Emosi Boneka. Memandangkan penulis buku bertanyakan tentang komen dan pendapat saya, saya akan memberikan ulasan mengenai hasil karyanya yang membuatkan saya speechless selama seminggu selepas memperoleh buku tersebut. 




            Sepanjang saya membeli atau membaca buku, hampir kesemuanya berdasarkan pengetahuan, fakta, pengalaman, pendapat, kreativiti atau biografi. Tapi Emosi Boneka antara buku yang jarang (lain dari lain, mungkin kali pertama baca dan sebagainya) saya pernah baca. Jarang? Jarang sebab isi buku tersebut lebih kepada hati seseorang. Sebenarnya penulis buku ini adalah seorang wanita dan isi buku EB ini lebih ditujukan kepada para wanita khususnya tapi sesuai dibaca untuk semua.  Kembali pada point tadi, isi kandungan EB ini menceritakan bagaimana luahan seseorang untuk mengenali Penciptanya dan bagaimana isi buku mengajak para pembaca untuk sama-sama mengenali dan kembali kepada Pencipta yakni Allah swt.

            Terbahagi kepada 3 bahagian apa yang boleh saya perkatakan dan bahagikan iaitu kata-kata hikmah, luahan hati dan kisah ringkas yang mampu mengajar para pembaca mengenai nilai-nilai kebaikkan yang perlu ada dalam seseorang Muslim. Kata-kata hikmah dalam EB bukannya kata-kata yang selalu kita baca kat media sosial atau mana-mana tapi ia adalah hasil karya yang tersendiri. Senang kata, asli.  

              Almost all the content in the book is 100% based on the writer's experiences and dedication. Oh I wish this book have more pages especially on third part of the book because the story is very interesting and really gains reader's attention. For me, when I reached the last page of the book, I quite disappointed because I just want more. (Just like when you love to eat pizza, and then the pizza is finished, we always want more, right?) Of course, the last page of the book says 'Jumpa lagi, Yay or Nay", I'm gonna say "Yay" because I believe the writer have capabilities of producing another great book. 

               Lama tak berblog menggunakan bahasa Inggeris.(haha) Walau apa pun, buku yang bertajuk Emosi Boneka secara kesimpulan amat digalakkan kepada semua terutamanya bagi mereka yang ingin memulakan langkah untuk kembali pada Allah swt. Walaupun kandungan buku lebih fokus kepada wanita (Muslimah) tetapi tetap sesuai untuk bacaan umum. InsyaAllah sama-sama kita doakan agar penulis buku EB ini dapat meneruskan penulisannya untuk masa yang akan datang. :)